Rabu, 01 Mei 2019

Karena Nglathak Itu Beda


Paket Spesial Ramadhan (Dok. Pribadi)
Hai para penggemar sate kambing, khususnya sedulur Jogja pasti sudah tidak asing lagi dengan nama klathak. Yap, sate klathak adalah sate kambing dengan proses pembuatan yang berbeda, yakni pemanggangan menggunakan tusuk dari jeruji roda. Dan saat memanggang, akan terdengar bunyi klothak-klothak menjadikan hal tersebut sebagai filosofi dari penamaannya. Di kota Jogja sendiri, penjual sate klathak terpusat di Jalan Imogiri, Bantul. Lalu, dimana nglathak yang bikin beda itu?

Adalah sebuah kedai sederhana terletak di Gang Seruni no 7, Jl. Gambir, Karangasem Baru, Caturtunggal, Depok Sleman. Lebih tepatnya, Nglathak tidak jauh dari kompleks duo universitas kondhang di Jogja, yakni UGM dan UNY. Tepat di perampatan perbatasan UGM-UNY lalu ke utara anda akan menjumpai kedai Nglathak. Pemiliknya pun alumnus IPB yang mencoba membuat terobosan baru di bidang kuliner. Dan ketika saya mencobanya, yakin! Ini sate klathak beda!!!

BISNIS USAHA YANG BERBEDA

 Mas Tok, sang owner benar-benar selektif dan menjaga “ramuan beda” menu tersebut dari hulu ke hilir. Prosesi pemilihan daging kambing betina afkir melalui serangkaian perhitungan yang ketat. Disamping mendapatkan daging yang terbaik, beliau juga memperhitungkan keberlanjutan dari kambing-kambing tersebut dengan menghindari kambing usia produktif. Hal ini dilakukan karena beliau pernah mencicipi rasanya menjadi peternak kambing. Kesinambungan hidup hewan juga sangat penting.

Ramuan “bumbu dapur” beliau jaga hingga ketat. Beliau bekerjasama dengan beberapa petani rempah kecil yang justru terjaga kealamiannya sekaligus melakukan pemberdayaan. Ini adalah salah satu langkah Mas Tok untuk berwirausaha sekaligus berbagi peluang usaha dengan membangun relasi. Tidak hanya bumbu rempah untuk menu sate saja, bahkan menu lain seperti teh biru bunga telang hingga cup of joy (home made ice cream)adalah hasil dari pemberdayaan. 

Maka, jangan heran bila sate klathak ala Nglathak ini sangat khas. Tidak bau dan empuk. Kenapa? Sedikit beberan dari Mas Tok agar daging tidak bau amis adalah membungkus daging dnegan daun pepaya sebelum memasak. Mas Tok tidak menggunakan buah nanas seperti pada umumnya. Karena, nanas akan menimbulkan rasa asam saat daging disantap.

Menu andalan dan best seller adalah sate klathak mozarella dengan balutan lumeran keju yang terasa maknyuuusss. Satu porsi sate klathak ala Nglathak terdiri dari 2 tusuk sate plus nasi dan lalapan. Porsi yang cukup mengenyangkan dan instan. Berikut daftar menu Nglathak Jogja.

Menu Nglathak Jogja (Dok. Pribadi)
Menu Nglathak Jogja (Dok. Pribadi)
 Di bulan Ramadhan kali ini, Nglathak turut memberikan penawaran spesial berupa paket hemat yang dapat dilihat di instagram berikut ini. 

KENYAMANAN YANG BERBEDA

Bukan Mas Tok namanya kalau tidak kreatif. Kedai ini hanya memanfaatkan teras kemudian disulap menjadi sebuah kedai sate yang sangat unik dan jauh dari kebisingan. Berhiaskan lampion dan aksesoris unik lainnya serta sedikit sentuhan mural pada dinding bertuliskan NGLATHAK jadilah kedai Nglathak yang romantis.

Kedai Nglathak Jogja (Dok. Pribadi)
Kedai Nglathak Jogja (Dok. Pribadi)
Selain kreativitas, Mas Tok juga sadar akan berbagi. Beliau rela menyewakan secara cuma-cuma kedai ini untuk dijadikan ruangan serbaguna terbuka bagi komunitas dan kegiatan apapun yang membutuhkan tempat untuk berdiskusi di luar jam operasional. Selama mampu menjaga kebersihan dan mengembalikan perabotan seperti sedia kala. Luar biasa!

Nglathak Jogja (Dok. Pribadi)
Nglathak Jogja (Dok. Pribadi)
Kedai ini buka di hari Senin-Sabtu pukul 12.00-22.00. Khusus bulan Puasa, operasional buka dari pukul 16.00-21.00. tertarik? Ini jelas beda! Segera cicipi! Salam hangat.

Artikel ini telah ditayangkan di blog akun kompasiana penulis pada 29 mei 2017 di www.kompasiana/devimeilana.
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar